Tingkat Pengetahuan Masyarakat dan Pengunjung Tentang Obat Swamedikasi dan Rasionalitsas di Dua Apotek Kecamatan Bandar Kabupaten Simalungun

Edwin Tony Simanjuntak

Abstract


Swamedikasi, sebagai upaya yang paling banyak dilakukan untuk mengatasi penyakit ringan, masih terkendala oleh terbatasnya pengetahuan masyarakat mengenai obat dan penggunaannya. Penelitian ini dilakukan untuk menganalisis pengaruh edukasi menggunakan media leaflet terhadap tingkat pengetahuan dan rasionalitas penggunaan obat swamedikasi. Penelitian pra-eksperimental ini menggunakan desain studi one group pre-test/post-test. Responden adalah pengunjung berusia 18-59 tahun di dua apotek kecamatan Bandar, yang pernah menggunakan obat oral untuk mengobati demam, batuk, flu, nyeri, diare, dan gastritis dalam tiga bulan sebelum waktu penelitian. Responden diambil secara consecutive sampling. Pengambilan data dilakukan melalui wawancara bebas terpimpin menggunakan kuesioner yang telah diuji validitas dan reliabilitasnya. Leaflet yang berisi informasi tentang swamedikasi diberikan kepada responden setelah pre-test dilakukan. Jumlah responden yang diperoleh adalah sebanyak 97 responden. Seluruh responden tersebut dihubungi kembali melalui telepon setelah 4-5 minggu pemberian edukasi, untuk dilakukan post-test menggunakan kuesioner yang sama dengan yang digunakan pada saat pre-test. Uji Wilcoxon dan uji McNemar digunakan untuk menganalisis secara statistik data yang diperoleh. Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa edukasi dapat secara bermakna meningkatkan pengetahuan swamedikasi (p = 0,000) dan rasionalitas penggunaan obat swamedikasi responden (p = 0,015).
Kata kunci: pengetahuan; obat swamedikasi

Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.33846/2trik7ibu15

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Penerbit: Wahana Riset Kesehatan (Jl. Cemara 25, Dare, Sukorejo, Ponorogo, Jawa Timur)